Minggu, 20 Februari 2011

Penyakit Terminal

Sakit Terminal adalah istilah medis dipopulerkan di abad ke-20 untuk menggambarkan aktif dan ganas. Penyakitt itu tidak dapat disembuhkan atau cukup dirawat dan itu cukup diharapkan mengakibatkan kematian pasien . Istilah ini lebih sering digunakan untuk penyakit progresif seperti kangker atau lanjut penyakit jantung daripada Trauma. Dalam penggunaan populer, itu menunjukkan penyakit yang akan mengakhiri hidup penderita.
Seorang pasien yang memiliki penyakit seperti ini dapat disebut sebagai pasien terminal atau sakit parah. Seringkali, pasien dianggap sakit parah ketika harapan hidup diperkirakan enam bulan atau kurang, di bawah asumsi bahwa penyakit ini akan berjalan normal saja. Para standar enam bulan adalah sewenang-wenang dan estimasi terbaik yang tersedia dari umur panjang mungkin salah. Akibatnya, meskipun pasien yang diberikan dengan benar dapat dianggap terminal, ini bukan jaminan bahwa pasien akan meninggal dalam waktu enam bulan. Demikian pula, pasien dengan penyakit perlahan maju, seperti AIDS , tidak bisa dianggap sakit parah karena perkiraan terbaik umur panjang lebih besar dari enam bulan. Namun ini tidak menjamin bahwa pasien tidak akan mati tiba-tiba awal.

 Setiap pasien bereaksi berbeda terhadap berita membawa penyakit terminal seperti AIDS. Pada umumnya, hampir semua pasien menjalani berbagai tahap penerimaan ketika suatu penyakit seperti AIDS telah didiagnosis.Tahap pertama adalah percaya. Kebanyakan orang terkejut bahwa hal itu bisa terjadi pada mereka, ada ekstrim kecemasan terutama tentang tidak diketahui, sepeeti : Shock , putus asa dan kemarahan yang umum.


Ada juga rasa bersalah, bahwa mungkin seseorang melakukan sesuatu yang salah untuk menerima seperti diagnosis . Beberapa orang menemukannya lucu; lain menjadi tak berdaya dan sering mulai tawar-menawar.
Tahap pertama ini biasanya pendek tinggal dan biasanya berlangsung dari beberapa hari sampai beberapa minggu.Tahap kedua adalah depresi yang biasanya merupakan reaksi terhadap diagnosis.

Hanya dalam kasus-kasus yang jarang terjadi adalah semua jenis medis terapi yang diperlukan. Hal ini dimengerti menjadi depresi ketika diagnosis penyakit terminal dibuat. Durasi depresi sering bisa berlangsung beberapa minggu tetapi segera fades dan satu masuk ke tahap akhir penerimaan.Pada akhirnya, semua pasien siap menerima diagnosis penyakit seperti AIDS.
Dengan definisi, tidak ada obat atau perawatan yang memadai untuk penyakit terminal.
Namun, beberapa jenis perawatan medis dapat tepat pula, seperti perawatan untuk mengurangi rasa sakit. Beberapa pasien yang sakit parah menghentikan semua perlakuan yang melemahkan untuk mengurangi efek samping yang tidak diinginkan. Lainnya melanjutkan perawatan agresif dengan harapan sukses yang tak terduga. Pasien pilihan tentang perawatan yang berbeda dapat berubah dari waktu ke waktu.
Perawatan paliatif biasanya ditawarkan untuk mematikan pasien sakit, terlepas dari gaya manajemen penyakit secara keseluruhan, jika tampaknya akan membantu mengelola gejala seperti rasa sakit dan meningkatkan kualitas hidup.
Perawatan Hospice, yang dapat disediakan di rumah atau di fasilitas perawatan jangka panjang, selain itu menyediakan dukungan emosional, dan spiritual untuk pasien dan orang-orang terkasih.
Beberapa obat pelengkap pendekatan, seperti terapi relaksasi, pijat dan akupunktur bisa meringankan gejala dan penyebab lain menderita.
Untuk orang dengan penyakit terminal, kehidupan tidak tiba-tiba berhenti dan pengasuh sering dibutuhkan. Pengasuh mungkin menjadi perawat, perawat berlisensi praktis atau anggota keluarga. Individu mungkin memerlukan bantuan dari pengasuh untuk menerima pengobatan untuk rasa sakit dan untuk mengontrol gejala mual atau muntah. Selain itu, pengasuh dapat membantu individu dengan aktivitas kehidupan sehari-hari. Wali juga memberikan bantuan makanan, psikologis dukungan dan memastikan bahwa individu nyaman setiap saat.
Semua pasien terminal memiliki kebutuhan yang berbeda dan membutuhkan dukungan yang unik. Keluarga pasien juga mungkin memiliki pertanyaan dan pengasuh paling dapat memberikan informasi yang layak untuk membantu meringankan pikiran. Dokter umum tidak memberikan dengan perkiraan karena takut menanamkan harapan palsu atau melenyapkan sebuah harapan individu tersebut. Pada kebanyakan kasus, pengasuh bekerja bersama dengan dokter dan mengikuti instruksi profesional.
Pengasuh biasanya memanggil dokter atau perawat jika:
  • Berlebihan pengalaman individu sakit
  • Individu ini dalam marabahaya atau mengalami kesulitan bernapas
  • Mengalami kesulitan melewati di urin atau sembelit
  • Jika individu telah jatuh dan muncul luka
  • Depresi dan ingin menyakiti dirinya sendiri
  • Individu tidak akan mengambil obat resep
  • Pengasuh tidak tahu bagaimana menangani situasi
Sebagian besar pengasuh pasien menjadi pendengar dan akan memungkinkan individu untuk mengekspresikan ketakutan mereka dan keprihatinan tanpa menghakimi. Pengasuh menenangkan pasien dan menghormati semua arahan maju. Akhirnya, pengasuh juga menghormati individu perlu untuk privasi dan biasanya menyimpan semua informasi rahasia pasien, petugas kesehatan, dan baru-baru ini ditinggalkan anggota keluarga sering menggambarkan kematian yang baik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar